Tips Taruhan Final Utama PGL: Krakow 2017

hash

Siapa yang mengira bahwa Gambit dan Immortals akan menjadi dua tim yang bertarung di final PGL Major? Banyak yang mengira tim Brasil akan berada di final tetapi harapannya adalah bahwa SK Gaming adalah pesaing yang mungkin. Immortals pergi 20/1 (21,00) untuk memenangkan acara tersebut, sementara Gambit diberi kesempatan lebih sedikit oleh bandar judi, dinilai tembakan panjang 50/1 (51,0). Sisi terakhir tidak diragukan lagi sejauh ini lebih mengesankan, kehilangan satu peta dari Astralis, dan memenangkan satu sama lain. Kemenangan atas Mousesports di Inferno, G2 di Cache, Virtus Pro di Train, Fnatic di Train & Inferno, dan Astralis di Overpass and Train telah memberi pemimpin mereka, Danylo “Zeus” Teslenko, peluang favorit untuk memenangkan “major sialan”.

Sementara itu, Dewa memiliki rute yang sedikit lebih mudah. Mereka menjatuhkan Overpass ke Astralis dan rekan senegaranya SK, tetapi mengalahkan Na’Vi di atasnya. Mereka mengalahkan Vega Squadron dan FlipSid3 di Train, sebelum mengalahkan BIG di Inferno dan Train, setelah menjatuhkan Cobblestone. Penampilan mereka yang paling mengesankan adalah bagaimana mereka menyingkirkan Virtus Pro di semi-final mereka di Inferno dan Mirage.

Siapa yang akan dinobatkan sebagai juara? Tim Taruhan CSGO telah mempelajari pertarungan dan mempersembahkan kepada Anda kiat dan keputusan taruhan PGL Major Final kami tentang siapa yang pulang dengan setengah juta dolar.

Gambit (63/100, 1.63 Mr Green) vs Immortals (139/100, 2.39 GG Bet)

Dewa tidak menunjukkan minat pada Nuke, larangan permanen mereka, dan akan menghapusnya. Mirage bukan larangan permanen untuk Gambit tetapi mereka serupa, dan sementara tidak ada tim yang bagus di peta yang lain, mereka harus menghapusnya. Kedua tim ini bertemu hampir tiga bulan lalu di DreamHack Open Austin, meskipun Lincoln “fnx” Lau bermain untuk Immortals daripada pemain terbaru mereka Vito “kNgV-” Giuseppe. Hari itu, Dewa melarang Nuke, tetapi Gambit melarang Cache. Gambit mungkin berharap sebaliknya sehubungan dengan larangan mereka kali ini, tetapi kemenangan Dewa atas Virtus Pro di Mirage dikombinasikan dengan kemenangan mereka atas G2 di Cache akan mengakhiri pemikiran seperti itu.

Di Austin, Gambit memilih Train dan menang 16-12. Di Major, mereka telah mengalahkan Astralis, Fnatic dan Virtus Pro di atasnya, jadi jelas penampilan mereka luar biasa. Dewa tidak menunjukkan banyak bentuk di Kereta sebelum Major dan penampilan mereka di minggu ini mungkin tidak berarti banyak. Tidak ada barometer seberapa bagus BIG di dalamnya dan kemenangan mereka yang lain di atas tim tingkat dua atau tiga: FlipSid3 dan Vega Squadron. Kemenangan mereka datang melalui sisi-T yang kuat, memaksa lawan mereka memainkan permainan ekonomi rendah. Yang paling memprihatinkan adalah dalam kemenangan mereka atas BIG, mereka memiliki 11 frag lebih sedikit dari lawan mereka dari Jerman. Mereka telah menunjukkan bahwa mereka mampu menyesuaikan permainan mereka untuk setiap lawan tetapi telah menunjukkan bahwa mereka sangat bergantung pada mendapatkan pick dari A-main di sisi-T mereka atau menyebabkan gangguan bagi Ricardo “boltz” Prass untuk membuat celah dari pop dog . Mereka telah sukses besar dalam membuka putaran dan perlu melakukannya lagi.

Ketika tim terakhir bertemu, Immortals memenangkan CT setengah 8-7, meskipun kalah 10 dari duel pembukaan tetapi hanya memperoleh 4 T-ronde. Mereka menunjukkan prevalensi untuk memukul situs B yang jarang terjadi pada acara ini. Ini beruntung, karena pertahanan Gambit di sana, terutama oleh Mihail “Dosia” Stolyarov, sangat mengesankan.

Gambit jarang mendorong Ivy di T, dan ini mungkin memberi kesempatan kepada Dewa, jika mereka mampu bereaksi terhadap ini dan memanfaatkan lebih banyak pemain untuk mempertahankan situs-B.

Mustahil untuk tidak menyukai Gambit on Train mengingat penampilan mereka di Krakow, dan mereka memiliki kombinasi yang cocok dari keterampilan individu, taktik yang ditetapkan, dan kemampuan untuk beradaptasi dengan cepat ke permainan lawan mereka, tetapi Dewa belum menunjukkan apa yang dapat mereka lakukan. melakukan. Mengingat fase pick-ban mereka sepanjang turnamen, diragukan bahwa itu adalah peta yang disukai tetapi mereka bisa memberikan kejutan.

Dewa akan memilih Inferno atau Cache. Cache adalah peta terlemah kedua Gambit, tetapi mereka memberikan kinerja yang luar biasa melawan G2, dan Rustem “mou” Telepov mengklaim dalam sebuah wawancara bahwa mereka mempersiapkannya untuk semi final melawan Astralis. Dulu peta itu bagus untuk Immortals, terutama saat mengalahkan SK Gaming di atasnya, tetapi mereka tidak memilih untuk memainkannya melawan Virtus Pro. Dewa pergi untuk Inferno dan keputusan itu terbayar. Mereka mungkin akan memilih Inferno lagi. Kedua tim memiliki bentuk yang bagus di peta dan telah bersedia untuk memainkannya tetapi Immortals terlihat lebih mengesankan di sepanjang acara. Melawan Astralis dan Fnatic, sisi CT Gambit goyah, dan Dewa pasti tahu cara menyerang di peta, menunjukkan gaya yang berbeda terhadap kedua lawan mereka sejauh ini. Mereka harus bisa beradaptasi dengan apa pun yang dilemparkan Gambit kepada mereka dan mengambil Inferno.

Mana pun dari Inferno dan Cache Immortals tidak memilih, akan menjadi larangan kedua Gambit. Ini akan membiarkan Dewa memilih antara dua peta terbaik mereka, Cobble dan Overpass, meskipun keduanya adalah peta yang disukai Gambit. Di DreamHack, Immortals memilih Cobble tetapi tidak dimainkan. Di sini, Dewa memilih Cobble melawan BIG dan dipukuli di atasnya. Dewa mendominasi di CT, memenangkan babak 12-3, tetapi mengerikan di sisi-T. Jika mereka telah menemukan cara untuk memecahkan masalah mereka – terutama dalam penurunan – mereka harus menggunakan Cobble lagi. Gambit menunjukkan tanda kelemahan dengan memilih Cache over Cobble melawan G2, meskipun diakui pihak Prancis dianggap salah satu yang terbaik di dunia di peta, dan belum memainkannya di acara ini. Di sisi lain, Gambit mendominasi Astralis di Overpass karena mou tak terbendung. Bentuk Immortals di Overpass baik-baik saja, karena mereka membawa Astralis ke overtime, mengalahkan Na’Vi tetapi kalah dari SK. Mereka harus memiliki kepercayaan diri dalam memilih Cobblestone.

Seperti seluruh seri, Cobble bisa pergi dengan cara apa pun, jadi dengan harganya, itu harus membayar untuk berpihak pada Dewa untuk dinobatkan sebagai juara. Zeus tidak akan mengeluarkan guntur dan rencana pensiunnya akan ditunda, karena Dewa akan diabadikan dalam sejarah CounterStrike.

Tips Taruhan Final Utama PGL – Krakow 2017:
Immortals untuk mengalahkan Gambit dengan GG Bet di 139/100 (2.39)

Author: Rose Black