Penurunan Pachinko Berlanjut dengan Lebih Banyak Tantangan di Jalan

pachinko crisis

Kategori: Berita | Diterbitkan oleh: Kerli

25/08/2021

krisis pachinko

Selama beberapa dekade, pachinko telah berhasil mengatasi segala rintangan yang dihadapinya. Apakah itu pertarungan hukum atau yang lainnya, pachinko telah menurun popularitasnya dan bangkit sekali lagi. Namun, ada masalah serius dalam satu tahun terakhir ini, terutama karena pandemi COVID-19 yang membuat salon tutup selama berbulan-bulan.

Merupakan perjuangan nyata bagi panti untuk tetap buka tanpa menghasilkan keuntungan apa pun. Semua perkiraan menunjukkan bahwa penurunan kemungkinan besar akan berlanjut. Pachinko telah mengalami penurunan sejak 2019. Jumlah panti telah turun lebih dari dua kali lipat, menunjukkan krisis pachinko yang sebenarnya.

Bisakah Itu Puncak Lagi?

Puncak Pachinko terjadi pada pertengahan 1990-an, ketika ada lebih dari 17.000 panti asuhan di seluruh negara bagian. Namun, diversifikasi yang berkelanjutan di sektor hiburan dan faktor lainnya telah mengakibatkan penurunan tajam di tahun-tahun mendatang. Yang paling mengkhawatirkan adalah pemain yang populer juga turun. Akan lebih dari 2 dekade bagi krisis untuk mencapai puncaknya ketika pandemi COVID-19 melanda Jepang.

Survei terbaru menunjukkan bahwa beberapa panti pachinko telah menyatakan kebangkrutan pada pertengahan 2020. Itu hanya permulaan. Banyak yang diharapkan untuk mengikuti, dan banyak yang bahkan tidak membuka kembali ketika pemerintah mengizinkannya. Semuanya menunjukkan tren negatif yang semakin diperdalam oleh pandemi COVID-19.

Salon Pachinko termasuk di antara bisnis yang paling terpukul ketika Jepang mengumumkan keadaan darurat pada awal April 2020. Para ahli menyarankan bahwa 2021 dapat berakhir dengan sekitar 30 kebangkrutan salon, yang merupakan jumlah tertinggi sejak 2014.

Banyak yang percaya bahwa industri ini menurun karena model bisnis yang ketinggalan zaman. Tentu saja, pembatasan pemerintah pasti berperan. Model pachinko yang lebih baru menyertakan lebih banyak fitur perjudian dan lebih mahal. Ruang tamu tidak dapat menggunakannya sepenuhnya karena peraturan yang ketat, mengakibatkan penurunan yang signifikan dalam permainan dan pemain.

Karena pandemi, digitalisasi telah menjadi faktor utama di Jepang. Orang sekarang lebih suka bermain game kasino dari kenyamanan rumah mereka. Namun, pachinko tidak pernah benar-benar pecah secara online yang merupakan kendala utama.

Keuntungan Turun Hampir 30%

Sebuah laporan pasar baru-baru ini dari Daikoku Denki, sebuah perusahaan game Jepang, mengatakan bahwa keuntungan dari pachinko panti sejauh tahun ini adalah sekitar 27%. Penurunan laba tersebut menyusul anjloknya pendapatan dan laba akibat pandemi COVID-19. Misalnya, laba kotor pada tahun 2020 dipangkas menjadi $21,4 miliar, yaitu $8,1 miliar (lebih dari sepertiga) dari tahun sebelumnya.

Bukan hanya pandemi dan pembatasan pemerintah yang membuat panti pachinko berantakan. Pemerintah Jepang saat ini sedang mencari untuk membawa resor kasino komersial ke negara itu. Ada 3 lisensi yang diperebutkan, dengan Osaka, Nagasaki, Yokohama, dan Wakayama bersaing memperebutkannya.

Sayangnya, pachinko tidak akan ada dalam daftar permainan di kasino-kasino ini. Hanya beberapa bulan yang lalu, Komisi Pengaturan Kasino Jepang menyatakan permainan yang mungkin muncul di kasino, dan pachinko tidak ada di antara mereka. Itu adalah pukulan besar bagi bentuk hiburan paling populer di Jepang, dan tanda yang jelas bahwa masa-masa kelam akan datang bagi para pachinko dan penggemar.

Pemerintah Jepang telah memberlakukan banyak pembatasan pada kasino. Pemain hanya bisa datang 3 kali per minggu, atau maksimal 10 per bulan. Mereka juga harus membayar tiket masuk yang harganya hampir $30. Peraturan serupa mungkin juga akan segera diberlakukan untuk panti pachinko, yang akan semakin merugikan industri.

Namun, jika sejarah berulang, pachinko akan bertahan. Gim ini telah berjalan kuat selama hampir satu abad, dan kami percaya bahwa setelah krisis berlalu, gim ini akan kembali populer.

Author: Rose Black